Kapok atau Nagih? Cerita Pendakian Gunung Lawu

7 min read

Akhir tahun kemarin adalah akhir tahun yang paling bikin gua bahagia. Kenapa? Karena akhirnya setelah sekian abad permintaan izin untuk naik gunung ditolak terus-merus, pada akhir tahun 2019 dibolehkan juga. Seneng bukan main, dong. Gua cukup excited dengan dibolehkanya gua naik gunung dan dibukanya juga Open Trip punya temen gua. Singkat cerita gua daftar dan menyewa beberapa perlengkapan seperti sleeping bag dan tas carrier.

Anehnya, nih anehnya, H-3 pendakian gua merasa gak bergairah, males, pengen di asrama aja (gua lagi pondok, btw). Terus diperparah sama panitia open trip yang kurang dalam komunikasi kayak kapan peralatan sewa bisa kita pakai, dijemput jam berapa dan sebagainya. Sempet panas juga gua sama temen gua, ya tapi gua maapin ajalah. Masa gara-gara naik gunung gua ribut?

Tanggal 28 Desember kami berangkat ke Cemoro Sewu, salah satu akses buat naik gunung Lawu. Dari pondok sendiri ada sekitar 17-an orang yang ikut daki. Belom ditambah sama pendaki yang daftar ke Open Trip temen gua, entah berapa pastinya. Males ngitung gua.

Peralatan sewa tadinya, udah dari 27 Desember malem dateng dan temen-temen gua udah pada booking perlengkapan lainya. Karena malemnya gua sempet cekcok dan milih langsung tidur aja, gua kebagian peralatan sewa yang sisanya aja. Gua dapet tas paling gede, berat, dan jelek plus sleeping bag warna army yang beratnya naudzubillah. Karena gua ‘merasa’ kuat, yaudah gua terima aja. Jam 5-an gua baru siap-siapin barang yang gua mau bawa, jas ujan, baju ganti, makanan dan sebagainya. Gak nyadar gua bawa makanan banyak bener, ya gak papa toh nanti di atas juga makan bareng-bareng, seneng-seneng bareng.

Jam 6 mobil jemput udah dateng siap bawa rombongan ke Cemoro Sewu, tapi karena ada mobil yang gajadi dateng, gua berenam berangkat terakhiran, yang lain udah berangkat semua. Gua sama temen lainya, ya selow aja, ngobrol, makan-makan, becanda, gak kerasa sampai jam 8 belom dijemput. Lama amat, ya? Dan jam 9 kurang jemputan baru dateng, itu juga motor bukan mobil. Ya, gak papa gua juga gak terlalu mempermasalahkanya.

Asik juga naik motor, apalagi yang bawa gua orangnya kayak setan, nyalip sini-sana, tikungan tajam dibelokin macam motoGP, hampir mati sebelum daki gua. Serem tapi seru. Ya, ngapa bahas gua dibonceng sama pembalap liar?

Jam 9-an sampai di Cemoro Sewu, gua sarapan dulu sama yang lain yang udah disiapin sama panitia. Beres sarapan, dengan semangat yang masih panas, kami berenam ditambah panitia entah berapa orang (gak ngitung) berangkat, kira-kira start jam setengah sepuluh, lah.

Rombongan terakhir. Yang 1 yang foto

Belum lima menit jalan, nih, temen gua yang dulunya TKI di Arab udah kecapek-an, keringetanya udah banyak. Yaudah kita istirahat dong. Terus jalan lagi, lima menit berikutnya istirahat lagi, iya gara-gara dia kecapek-an. Jalan lagi, lima menit kemudian istirahat lagi. Beberapa kali kayak gitu, sampai 3 orang temen gua udah jalan duluan, gemes sama si TKI ini. Masalah si TKI ini adalah katanya dia keberatan bawa tas-nya, padahal pas gua coba, tas dia bener-bener lebih enteng dari gua. Akhirnya, tasnya dia dibawa sama panitia kami yang udah sering naik gunung, lah.

Bangkenya, nih ya, udah gak bawa tas akhirnya dia jalan duluan, menjauhin gua yang tinggal berdua plus dua panitia. Sialan banget, udah ditungguin lama, eh malah jalan duluan. Akhirnya tinggal gua, temen gua yang jarang olahraga dan badanya gede juga, sama 2 orang panitia.

Di Pos 1

Di pos 1 seperti biasa, istirahat, minum dan sebagainya. Gak lama di sana berangkat lagi. Sisa gua berempat, rombongan paling belakang. Sebenernya bisa aja gua berangkat sendirian ninggalin temen gua yang satunya lagi bersama panitia. Tapi, apa untungnya buat gua? Toh, ini bukan lomba trail run. Yaudah gua have fun aja, setel musik yang ada di unduhan youtube (gua lupa download musik di Spotify atau di Youtube) yang sisaan dulu gua download. Karena waktu itu gua iseng unduh konsernya band Reality Club, yaudah gua setel aja. Ada juga beberapa lagu dari Indonesian Idol dan soundtrack anime. Ya, pokoknya hiburan kami terbatas, sinyal juga gak ada.

Sudah keberatan bawa tas~

Di tengah perjelanan menuju Pos 2, gua ketemu lagi temen gua asal tasik. Lumayan nambah temen perjalanan. Saat gua tanya kenapa masih di sini padahal start-nya lebih dulu, “biasa, capek. Yang lain udah duluan, sekalian nungguin elu.” Begitu katanya.

Gua gak inget tepatnya jam berapa, akhirnya sampai juga di Pos 2. Kalau gak salah sekitar setengah 12, deh.

Sampe Juga di Pos 2

Di Pos 2 ini lebih rame dibanding pos 1 sebelumnya. Warung juga ada di pos 2 ini, ada beberapa orang yang bikin tenda juga di pos 2. Gua memutuskan untuk makan nasi dulu yang gua beli goceng aja, cukup worth it untuk harga di gunung ini. Ya walaupun dijual 10 ribu juga tetep beli.

Pokoknya istirahat aja di pos 2, makan-makan ngobrol sampai kira-kira setengah jam-an, abis itu lanjut lagi.

Di perjalanan ketemu lagi rombongan temen gua, yang isinya orang tasik. Tipikal perantau asli tanah kelahiranya, yang maunya kumpul mulu. Semuanya orang tasik, plus gua menemukan si kampret TKI ini. Ya, gua juga gak nyinggung masalah tadi, sih hahaha. Udah kecapek-an duluan. Di perjalanan menuju pos 3, kami sempat sholat, terus lanjut berangkat dengan rombongan yang lebih rame.

Di perjalanan ke Pos 3, gua udah pusing, detak jantung lumayan meningkat, walaupun gua belum ngerasa capek. Apalagi 2 temen gua yang berangkat bareng (bukan yang TKI, ya) juga kecapek-an karena fisiknya gak pernah dilatih. Akhirnya rombongan sundanese udah menjauh kami yang sisa 5 orang ini.

Perjalanan ke pos 3 ini lumayan melelahkan, selain kami berlima juga beberapa kali di temani rombongan lain. Ada rombongan mba-mba kaki luka knalpot asal jakarta, ada juga pasangan (entah hubungan pertemanan atau apa) laki-laki asal jakarta. Memang tidak semua yang naik Lawu ini orang jawa, orang jabodetabek juga banyak.

Sekitar jam 2-an kami sampai di Pos 3, pos sebelum memasuki jalur paling sulit.

Istirahat Dulu di Pos 3

Di sini kami benar-benar kelelahan, ya gua bertiga sih yang dari pondok yang kecapek-an, yang 2 orang dari panitia mah santuy aja. Untungnya keadaan hari itu mendung dan cerah, enggak hujan. Gak kebayang gua kalau hujan gimana, milih turun, kayaknya.

Capek juga, ya?

Istirahat dengan minum secukupnya dan makan-makanan ringan. Entah berapa lama istirahat, kami melanjutkan perjalanan lagi.

Bener kata orang, paling berat tuh dari pos 3 ke pos 4. Gua gak tau jaraknya sejauh apa, gua cuman bisa nenggak aja ngeliat jalan yang terus naik, jalan yang seperti tangga gak abis-abis, dan zig-zag terus-menerus. Di sini gua coba paksa, sejauh apa gua bertahan gak berhenti-berhenti. Tapi, ternyata kekuatan gua belum cukup. Sering banget istirahat di perjalanan ke Pos 4. Gua coba nyetel musik yang entah berapa kali gua khatamin. Reality Club yang gua gak tau lagu apaan itu, jadi mulai tau sedikit-sedikit liriknya.

Kami berlima tetap have fun, rombongan sundanese dari tasik udah enggak tau ada di mana. Yaudah, karena masih kekeuh pengen sampai puncak, kaki terus dipaksain aja.

Sampai akhirnya, temen gua yang orang tasik yang tidak ‘diajak’ rombonganya karena kekuatan fisiknya, mengalami keram dan paha atau lututnya cedera. Enggak tau juga, sih lebih tepatnya cedera kayak gimana, yang jelas kakinya sakit dah.

Karena cedera kami istirahat agak lama. Gua nyari tempat yang enak di jalanan bertangga ini. Nyenderin badan sampai sedikit tiduran ke tas carrier yang kerasanya beraaaat banget dibanding punya temen gua. Gua memilih tidur sebentar. Yang lain juga istirahat, entah tidur apa enggak.

Gua tidur pules bener sekitar setengah jam. Gua bangun, gua kira udah di puncak, eh masih di jalan. Emang tolol gua.

Gua ngeliat temen gua masih sakit kakinya, terus nyuruh kami duluan aja, dia ditemenin sama panitia dan sekarang panitia bawain tas-nya dia. Gua akhirnya berjalan berdua sama temen gua yang setia menemani dari awal berangkat. Memutuskan menunggu di pos 4 nantinya.

Pemandangan Indah di Pos 4

Akhirnya dengan perjuang parah, bisa juga sampai di pos 4 sekitar jam 4-an. Gua bersyukur jalanya lambat, berangkatnya telat. Pusing gua bisa diredakan oleh pemandangan yang super keren. Kalau gua nyampenya siang di Pos 4, gua gak bakal liat pemandangan, karena kabutnya masih tebal. Nah sore hari ini, sinar matahari lagi bagus-bagusnya, kabut gak banyak, dan pemandangan ke bawah keliatan jelas.

Puas-puasin dah gua foto-foto di sana. Seenggaknya ada yang bisa gua taru di feed instagram nantinya.

Enggak nyangka juga rombongan sundanese asal tasik masih ada di pos 4, lagi santai di sana. Temen gua yang cedera juga udah dateng bersama porter pribadinya. Pokoknya gua ngerasa bahagia naik gunung, ya pas nyampe pos 4, kalau pas jalan ke pos 4-nya, ya enggak.

Aih kelilipan rambut
Waaaaa
Enaknya, kencing di mana ya?

Foto-foto sudah, istirahat sudah, ngisi perut aman, tinggal berangkat!

Nah, jalur ke pos 5 ini udah gak seekstream jalur ke pos 4, banyak jalanan turun sama yang landai. Walaupun udah capek banget, cukup ke bantu lah. Apalagi katanya udah deket, kan.

Jalan dikit, naik turun, akhirnya sampai juga di pos 5.

Pos 5 Apaan?!

Gua denger, camp kita udah dibangun di pos 5, makin semangat karena udah deket sama pos 5. Eh pas gua nyampe di pos 5, udah lega, pengen naro tas yang beratnya kayak amanah ketua pensi (ya gua juga gak tau, sih jadi ketua pensi seberat apa), ternyata camp kita bukan di ‘pos 5.’ Memang di pos 5, tapi tempatnya yang deket sama puncak. Jadilah gua jalan lagi sekitar setengah jam untuk sampai di tempat kemah.

Kemah kita udah di depan mata!
Asu, masih jauh ternyata

Ada jalan yang turuuuun banget terus naik lagi. Keren, sih pemandanganya. Tapi anginya bikin ngeri. Katanya kalau lagi badai, gak boleh ada yang lewat jalan sini, karena anginya bahaya banget. Udah banyak yang kebawa angin katanya.

Untungnya cuaca gak ektream banget, walaupun tetep aja kedinginan gua.

Tenda

Sekitar jam setengah 7 gua sama yang lain sampai di tempat kemah. Kami adalah rombongan terakhir yang dateng. Gua kebagian setenda sama 2 temen gua yang dari awal berangkat, ditambah 2 orang lagi dari surabaya. Gua terlalu capek buat kenalan dan sekarang-pun lupa namanya.

Shot by Xiomi Note 8

Nyampai tenda, gua naro barang, pergi tempat kencing, sholat, dan langsung makan. Selesai makan gua udah gak ada tenaga, gua milih tidur. Ekspetasi gua bakal bahagia di tenda, ngobrol, makan, minum-minum anget, sirna aja. Panitia pada cuek aja, asik mereka sendiri. Temen pondok gua juga milih ngobrol sama temen pondok lagi. Tadinya pada ngira nanti dibuatin acara kayak gimana, ternyata cuman ngerumpi masing-masing.

Oh, iya, karena di tenda gua, gua doang yang badanya kecil dan lainya gede semua, gua pindah (karena gak muat, dan bersyukur juga gua pindah, karena temen gua kentut mulu semaleman. Bikin yang lain gak nyenyak, hahaha). Gua ke tenda temen gua yang dulunya TKI. Tanpa babibu, sekitar jam setengah 10 gua tidur dengan sleeping bag segede gaban yang beratnya minta ampun. Gua kira bakal bikin anget, ternyata ya sama aja, tetep kedinginan gua.

Mana yang orang TKI buka pintu jendela malem-malem, ya angin masuk, lah. Apa maksud coba? Katanya si pengap. Persetan dengan pengap!

Summit

Gua gak sadar bangun jam berapa, gua bangun masih agak gelap tapi udah masuk shubuh kayaknya. Gua beraniin diri buat bangun, langsung sholat shubuh. Siap-siap juga buat summit ke puncak. Seperti biasa angetin badan dulu minum yang anget-anget.

Entah jam berapa, kami berangkat ke puncak. Gua kira summit bakal berat, kayak jalanan berpasir, naik tiga langkah turun dua langkah, dan segala ketegangan saat ke puncak. Ya ternyata kayak hiking biasa, jalanan ke puncak gak berat. Gak lama sampai puncak.

Lo tau perasaan gua sampai puncak Lawu gimana? Ya, kosong aja. Ngerasa bangga juga enggak. Seneng juga gak terlalu. Yaudah sampai puncak, duduk dulu abis ya foto-foto aja.

Asli anti klimaks.

Daripada bete yaudah foto-foto aja sama temen-temen abis itu balik.

Turun Gunung

Turun gunung juga gak ada yang spesial. Lagi-lagi gua rombongan yang termasuk terakhir. Bareng temen gua yang dari awal muncak, fisiknya juga makin capek aja. Gua beberapa kali nungguin dia, sampai akhirnya memutuskan gua jalan sendiri ke bawah. Bukan karena capek nunggu, tapi udah gak tahan pengen boker.

Yaudah, jalan aja gua gak berhenti dari pos satu ke pos lainya. Sampai akhirnya gua sampai di pintu masuk Cemoro Sewu, dan malah bahagia gua pas udah turun dibanding pas muncak. Mungkin perasaan lega karena udah bisa boker.

Toilet mana toilet?!

Kapok atau Enggak

Ya, bisa dibilang pendakian perdana gua, bukanlah sesuatu yang istimewa, cenderung mengecewakan. Emang bener, kalau naik gunung itu jangan sama sembarang temen. Entah gimana milih temen yang asik buat naik gunung. Gua juga bingung. Tapi kayaknya gua bakal milih temen SMA sama SMP yang gua udah bertahun-tahun mondok bareng mereka, dibanding temen pondok gua yang setahun ini.

Kekeluargaanya masih kurang, dan masih ada rasa baper.

Rasa kapok ada, tapi gua masih pengen daki lagi barang 1 atau 2 gunung lagi. Pengen ngerasa puas naik gunung.

Dah ah itu aja. Sekalian nyoba nulis-nulis random lagi. Walaupun belum ada berkembangan, sih hehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *